Rabu, 28 September 2011

MUKH AD-DO'A FIL IMAN



KITAB



PATI DO'A DALAM IMAN



مخ الدعاء في الايمان

OLEH

USTAZ MOHD ISMAIL SALLEH

Sebagai gantian kepada sembahyang hajat maka setiap orang yang mahu memohon sesuatu hajat, hendaklah ia mengamalkan do'a-do'a, wirid-wirid dari "MUSABB’AT AL-ASYARAH" (المسبعات العشر ), Do'a Nabi Khaidir a.s.  dan Do'a Imam Syafie Rahimullah sebagaimana yang disebutkan di dalam kitab ini, nescaya Allah hapuskan segala kesulitannya dalam agama, dunia dan akhirat.

Kitab ini adalah kepunyaan MADRASAH TAHFIZ AL-QURAN, YATIM MATQA. (Tidak diizinkan bagi sesiapa atau syarikat mencetaknya)

Setiap ibu bapa hendaklah memperingatkan anak-anak mereka bahawa setiap kali mereka itu berhadapan dengan kesempitan, fitnah, bala atau sesuatu hajat yang penting maka hendaklah segera mengamalkan do'a-do'a tersebut, kerana do'a itu adalah senjata orang mukmin.



KITAB

PATI  DO'A  DALAM IMAN

مخ الدعاء في الايمان



Sewajarnya diajarkan kepada anak-anak dan keluarga.


Kitab ini akan dicetak dan disebarkan ke seluruh negara Islam selepas ia diterjemahkan kepada berbagai bahasa dalam sedikit masa lagi, insya-Allah, memandangkan faedah-faedahnya yang besar kepada umat Islam dalam urusan agama, dunia dan akhirat mereka.

Walaupun seseorang itu tidak mengetahui makna do'a-do'a yang dibacanya, namun ia tetap mendapat ganjaran pahala dan fadihlatnya, insya-Allah. Oleh itu, tidaklah wajar bagi sesiapa pun meninggalkan do'a-do'a ini semata-mata kerana tidak memahami maknanya. Do'a itu adalah otak ibadat. Alangkah banyaknya kata-kata baik yang telah dituturkan oleh seseorang yang berdo'a, lalu hatinya bertawadhuk kerana menyebutkan kata-kata baik itu. Pastinya ia akan mendapat pahala dan ganjaran di atas niat hatinya yang bersih semata-mata kerana mengharapkan rahmat Allah. 

[Lihat : PENGERTIAN "PAHALA " dan "DOSA" ]



FAEDAH MEMBACA DO'A-DO'A YANG BERKAITAN DENGAN IMAN


Jika do'a-do'a ini, dibaca selepas setiap kali sembahyang fardhu 5 waktu atau sembahyang sunnat dengan menghafaz maknanya akan menguatkan lagi iman seseorang itu kepada Allah, Rasul-Nya dan juga kepada hari akhirat kelak dengan sebab keelokan makna-maknaya. Mereka yang tidak percayakan balasan azab kubur dan kesenangannya, hendaklah ia melihat do'a Nabi s.a.w. (muka surat 1&2) sebagaimana Nabi itu sendiri berdo'a dengannya.
Barangsiapa tidak percayakan “QADA dan QADAR”, lihatlah Do'a Abu Bakar As-Sidiq r.a. (muka surat 3). Bagi orang yang jahil dalam ilmu mengenali Allah, lihatlah Do'a Ali bin Abi Talib r.a. (surat 2 &3). Alangkah beruntungnya orang-orang yang  beramal dengan do'a-do'a ini selepas setiap kali sembahyang kerana pengetahuannya dalam bab Rukun Iman yang enam perkara itu akan tersemat kemas dan tersimpan di hatinya.

Alangkah eloknya adab-adab hatinya itu tatkala ia membaca do'a-do'a tersebut. Maka dengan sebegitu besar kadar keelokan ilmu-ilmu agama Islam kerana apabila tersimpan di dalam hati seseorang hamba yang mukmin itu, sudah tentu ia akan memahami bahawa kedatangan agama Islam itu adalah melalui Rasul dan yang mengesahkan lagi segala ilmunya itu adalah dari Allah juga. Jika tidak, bagaimanakah dapat diketahui perkara-perkara akhirat dalam hal-hal neraka dan syurga.

Akal yang Allah kurniakan kepada manusia itu hanyalah sebagai alat untuk memahami barang apa yang Allah firmankan dan barang apa yang Rasul sabdakan. Ia bukanlah  alat untuk ingkar dan dusta sebagaimana yang telah dilakukan oleh Abu Jahal, Abu Lahab dan orang-orang yang seumpama mereka itu. Bagi mereka, adanya Rasul, walaupun di hadapan mata kepala sendiri, tidak memberikan apa-apa faedah.
Jagailah kitab ini baik-baik supaya tidak hilang kerana kehilangannya sukar untuk mendapatkan gantiannya kerana ia tiada dijual di mana-mana kedai buku.


بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه 
أجمعين اما بعد

Kitab ini telah saya kumpulkan di dalamnya beberap do'a dan saya namakan kitab ini dengan:

مخ الدعاء في الايمان


Ia mengandungi asas iman kepada Allah, Rasul-Nya dan kepada hari akhirat. Seharusnya, do'a-do'a ini diajarkan kepada anak-anak dan disuruh mereka itu menghafazkannya supaya hati-hati mereka itu dipenuhi dengan ilmu ini. Dengan menghafaz dan membacanya setiap kali sembahyang, ilmu yang berkaitan dengan iman ini, akan mersap ke dalam hati-hati mereka itu dengan mudah tanpa merasakan apa-apa kesulitan. Eloklah mereka ini disuruh mendahulukan Do'a Nabi Muhammad s.a.w. :


       Maksudnya:

Ya Allah!, aku memohon kepada Engkau rahmat di sisi engkau, rahmat yang Engkau berikan petunjuk dengannya hati ku. Engkau himpunkan dengannya segala perkara pekerjaan dan Engkau tolakkan dengannya segala fitnah daripada mengenai ku dan Engkau baiki dengannya agama aku. Engkau peliharai dengannya barang yang ghaib daripada ku, dan Engkau angkatkan dengannya barang yang zahir daripada ku, dan Engkau bersihkan dengannya amalan ku dan Engkau putihkan dengannya muka ku dan Engkau beri ilhamkan akan daku dengannya jalan petunjuk ku dan Engkau peliharakan akan daku dengannya daripada tiap-tiap kejahatan.

Ya Allah!, kurniakanlah pada ku keimanan yang benar, keyakinan yang tidak ada kemudiannya kekafiran, dan rahmat yang aku mendapati dengannya kemuliaan pemberian Engkau dalam dunia dan negeri akhirat.


Ya Allah!, bahawasanya aku memohonkan kepada Engkau kelepasan pada ketika qadha (menjatuhkan hukuman ) dan dapat martabat orang yang mati syahid dan kehidupan orang yang sebahagia-bahagia dan kemenangan di atas seteru-seteru dan menyamai Nabi-nabi.

Ya Allah!, bahawasanya aku memohon kepada Engkau hajat ku dan jikalau sekali pun lemah fikiran ku dan sedikit upaya kekuatan ku dan singkat amalan ku dan aku sangat berhajatkan kepada rahmat Engkau. Maka aku memohonkan kepada Engkau wahai Yang Amat Mencukupkan segala perkara dan wahai Yang Amat Menyembuhkan segala dada sebagaimana Engkau melepaskan di antara lautan-lautan bahawa Engkau lepaskanlah akan aku daripada azab api neraka dan daripada seruan kebinasaan dan daripada fitnah kubur.


Ya Allah!, barang apa yang telah singkat daripadanya fikiran ku dan telah daif daripadanya amalan ku dan tidak menyampaikannya niat ku dan cita-cita hati ku daripada kebajikan yang telah Engkau menjadikannya akan seseorang daripada hamba-hamba Engkau atau kebajikan yang Engkau memberikannya akan seseorang daripada hamba-hamba Engkau, maka bahawasanya aku kasih kepada Engkau padanya itu. Aku memohonkan kepada Engkau mendapatinya itu wahai Tuhan yang memiliki sekalian alam.

Ya Allah!, jadikanlah akan kami orang-orang yang memberi pertunjuk lagi yang mendapat pertunjuk lain daripada orang-orang yang sesat dan tiada orang-orang yang menyesatkan perseteruan bagi seteru-seteru Engkau dan perdamaian bagi aulia-aulia Engkau. Kami kasihi dengan sebab kasihkan Engkau akan orang yang mentaati Engkau daripada hamba-hamba Engkau. Kami memusuhi dengan sebab permusuhan Engkau akan orang yang menyalahi Engkau daripada hamba-hamba Engkau.


Ya Allah!, bermula do'a ini dan di atas Engkau memakbulkan dan ini persungguhan dan di atas Engkau berserah, bahawasanya kami ialah milik bagi Allah dan bahawasanya kami kepada bawah perintah-Nya kami kembali dan tiada berupaya mengekali berbuat taat dan tiada kekuatan bagi memberhentikan daripada berbuat maksiat melainkan dengan pertolongan Allah Yang Amat Mempunyai Kebesaran yang mempunyai tali agama yang amat kuat dan pekerjaan atas jalan yang hak. Aku memohonkan kepada Engkau keamanan pada hari balasan seksa dan syurga pada hari berkekalan berserta orang-orang yang muqarrabin yang sentiasa bermusyahadah yang banyak rukuk, yang banyak sujud, yang menunaikan dengan segala janji-janji-Nya. Bahawasanya Engkau yang Amat Mengasihani lagi yang Amat Menyayangi dan Engkau berbuat apa yang Engkau kehendaki.


Maha Suci Allah yang mempunyai kekuatan dan Ia berkata dengannya. Maha Suci Allah yang menyayangi dengan kemuliaan dan Ia bermurah dengannya. Maha Suci Allah yang tiada sayugia ditasbihkan melainkan bagi-Nya sahaja. Maha Suci Allah yang mempunyai kemurahan dan segala nikmat-nikmat. Maha Suci Allah yang mempunyai kekuatan dan kemuliaan. Maha Suci Allah yang mengirakan tiap-tiap sesuatu dengan Ilmu-Nya.


Ya Allah!, jadikanlah bagi ku cahaya pada hati ku, cahaya pada kubur ku, cahaya pada pendengaran ku, cahaya pada penglihatan ku, cahaya pada rambut ku, cahaya pada kulit ku, cahaya pada daging ku, cahaya pada darah ku, cahaya pada tulang ku, cahaya di hadapan ku, cahaya di belakang ku, cahaya di kanan ku, cahaya di kiri ku, cahaya di atas ku dan cahaya di bahu ku. Ya Allah!, tambahilah oleh Mu akan daku cahaya dan kurniakanlah akan daku cahaya dan jadikanlah bagi ku cahaya.

[Sila lihat : Pengertian Kalimah An-Nuur  ]


PERINGATAN PENTING:


Perkataan 'AN-NUUR' mempunyai pengertian maksudnya yang luas tetapi AN-NUUR dalam Asma'-Ul Husna ( اسماء الله الحسنى  adalah dengan makna mengadakan sesuatu daripada semata-mata tiada kepada ada tanpa asal dari sesuatu apa pun, bukan dengan makna cahaya. Janganlah sekali-kali ditafsirkan makna AN-NUUR  (dalam Asma'-Ul Husna ) itu dengan makna cahaya, nescaya akan menjatuhkan seseorang itu kepada kekufuran. Maha suci Allah Taala itu daripada mempunyai sifat warna dan rupa.]



Bacalah Do'a Ali bin Talib r.a. seperti di bawah ini:
        Maksudnya:

Bahawasanya Engkau ialah Allah Tuhan yang memiliki sekalian alam.

Bahawasanya Engkau ialah Allah yang tiada sah diibadatkan dengan sebenarnya melainkan Engkau yang hidup lagi sentiasa ada dan selama-lamanya ada. 

Bahawasanya Engkau ialah Allah yang tiada sah diibadatkan dengan sebenarnya melainkan Engkau Yang Maha Tinggi Martabat lagi Yang Amat Mempunyai Kebesaran.

Bahawasanya Engkau ialah Allah yang tiada sah diibadatkan dengan sebenarnya melainkan Engkau, Engkau tidak beranak dan tidak diperanakkan.
Bahawasanya Engkau ialah Allah yang tiada sah diibadatkan dengan sebenar-benarnya melainkan Engkau, Yang Amat Memaafi lagi Yang Amat Mengampuni.

Bahawasanya Engkau ialah Allah yang tiada sah diibadatkan dengan sebenar-benarnya melainkan Engkau yang mengadakan permulaan tiap-tiap sesuatu dan kepada di bawah pentadbiran milik Engkau ia kembali.


Engkau Yang Amat Mempunyai Kekuatan lagi Yang Amat Mempunyai Hikmat, Yang Amat Pemurah lagi Yang Amat Mengasihani, Yang Memiliki Hari Agama ( hari kiamat besar) , yang mengadakan kebajikan dan kejahatan, yang mengadakan syurga dan neraka, yang tiada menyamai sesuatu lagi tiada mempunyai juzuk, lagi hanya Engkau sahaja yang ada mempunyai sifat Ketuhanan, yang berhajat semua makhluk kepada Engkau kerana kesempurnaan Qadrat Engkau, lagi yang tiada menjadikan bagi Engkau isteri dan anak, yang tiada mempunyai lawanan, yang tiada mempunyai pasangan, yang Amat Mengetahui segala perkara yang ghaib dan segala perkara yang tiada ghaib yang amat mempunyai pemilikan dan kesultanan, lagi Yang Maha Suci daripada segala kekurangan dan segala ketandaan baru [seperti masa dan tempat], 

Yang Amat Sejahtera daripada segala kekurangan, lagi yang membenarkan diri Engkau, Rasul dan kitab-kitab Engkau, lagi Yang Amat Mengetahui yang tiada tersembunyi daripada ilmu Engkau walau kadar sebesar debu jua pun, Yang Amat Mempunyai Kekuatan lagi Yang Amat Mempunyai Kekerasan, lagi Yang Amat Mempunyai Kebesaran, Yang Mengadakan sesuatu daripada semata-mata tiada kepada ada dengan Qadrat Engkau.


Engkau juga yang mengadakan segala barang sesuatu dengan tidak ada contoh misal yang lalu lagi yang mengadakan segala rupa makhluk-makhluk dan memperelokkan baginya. Engkau Yang Amat Mempunyai Kebesaran, Yang Maha Suci daripada segala sifat-sifat makhluk, Yang Amat Tinggi Martabat, 

Yang Tiada Mengenai sama sekali sebarang kekurangan, yang mempunyai Qadrat Yang Amat Sempurna lagi yang mengalahkan bagi semua makhluk, yang tiada bersegera membalasi seksa di atas kesalahan lagi Yang Amat Baik, ahli kepercayaan dan kemuliaan.

Engkau Amat Mengetahui segala perkara yang tersembunyi dan barang apa yang lebih tersembunyi, yang mempunyai Qadrat yang amat sempurna, yang mengadakan rezeki-rezeki mengatasi hamba-hamba dan sekalian makhluk Engkau.

Selepas itu bacalah Do'a Abu Bakar Assidiq r.a.:


       Maksudnya:

Ya Allah! , bahawasanya Engkau telah mengadakan permulaan makhluk daripada ketiadaan apa-apa hajat dengan Engkau kepada mereka itu, kemudian Engkau jadikan mereka itu dua puak, satu puak untuk syurga dan satu puak untuk neraka. Maka, Engkau jadikanlah daku untuk syurga dan jangan Engkau jadikan aku untuk api neraka.

Ya Allah!, Engkau telah mengadakan makhluk beberapa puak dan Engkau telah memperbezakan mereka itu lebih dahulu sebelum Engkau mengadakan mereka itu. Maka Engkau jadikan daripada mereka itu ada yang celaka dan ada yang bahagia, ada yang sesat dan ada yang mendapat petunjuk. Maka janganlah Engkau celakakan akan daku dengan sebab berbuat maksiat kepada Engkau .

Ya Allah!,  bahawasanya Engkau telah mengetahui akan barang apa yang diusahakan oleh setiap diri seseorang sebelum Engkau mengadakannya, maka tidak dapat lari baginya daripada barang apa yang telah Engkau telah ketahui,  maka Engkau jadikanlah akan daku daripada orang yang Engkau jadikan dia dengan berbuat amalan taat kepada Engkau.

Ya Allah!,  bahawasanya seseorang itu tiada dapat barang apa yang dia kehendaki hingga Engkau kehendaki, maka Engkau jadikanlah kehendak Engkau itu bahawa aku mengkehendaki barang gerak-gerak hamba-hamba. Sesungguhnya tidak bergerak sesuatu melainkan dengan izin Engkau, maka jadikanlah segala gerak-gerak aku pada takutkan Engkau. 

Ya Allah!, sesungguhnya Engkau telah mengadakan kebaikan dan kejahatan dan telah Engkau jadikan tiap-tiap satu daripada keduanya itu ada orang yang mengerjakan dengannya, maka Engkau jadikanlah akan daku daripada orang yang sebaik-baik daripada dua bahagian itu. 


Ya Allah!, sesungguhnya Engkau telah mengadakan syurga dan neraka dan telah Engkau jadikan bagi tiap-tiap sesuatu daripada keduanya itu ahli [yakni ahli syurga dan ahli neraka] , maka Engkau jadikanlah akan daku daripada penduduk syurga Engkau.


Ya Allah!, bahawasanya Engkau mengkehendaki dengan sesuatu kaum itu kesesatan dan Engkau sempitkan dengannya dada mereka itu, maka cerahkanlah dadaku bagi keimanan dan perhiaskanlah akan dia pada hati ku.
Ya Allah!, bahawasanya Engkau telah mentadbirkan segala perkara dan telah Engkau jadikan kembalikannya [segala perkara itu] kepada Engkau, maka hidupkanlah akan daku kepada Engkau pangkat martabat ketaatan. 

Ya Allah!, barangsiapa berpagi-pagi dan berpetang-petang kepercayaannnya dan harapannya lain daripada Engkau, maka Engkau ialah kepercayaan ku dan harapan ku, dan tiada terdaya mengekalkan berbuat ta'at dan tiada berupaya meninggalkan maksiat melainkan dengan pertolongan Allah.

[Lihat : Qadha dan Qadar Allah dan Had Batasan Akal Manusia ]

PERINGATAN PENTING !


1. Seelok-eloknya, bacalah tasbih:

سبحان الله والحمد لله ولا إله  إلا الله والله اكبر ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم

2. Nescaya Allah berikan pahala yang lebih sekiranya disertakan pula dengan do'a seperti di bawah ini:

سبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله والله أكبر ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم . عدد ما خلق وعدد ما هو خالق وزنة ما خلق وزنة ماهو خالق وملء ما خلق وملء ما هو خالق وملء سماواته وملء ارضه ومثل ذلك وأضعاف ذلك وعدد خلقه وزنة عرشه ومنتهى رحمته ومداد ما ذكره به خلقه في جميع ما مضى وعدد ماهم ذاكروه فيما بقي في كل سنة وشهر وجمعة ويوم وليلة وساعة من الساعات وشم ونفس من الانفاس وأبد من الآباد من أبد الى أبد أبد الدنيا وأبد الاخرة وأكثر من ذلك لا ينقطع أوله ولا ينفد آخره.

3. Adalah lebih baik sekiranya membaca kata-kata yang tersebut beserta kata-kata seperti di bawah ini:

لا إله إلا الله وحده لا شريك له له الملك وله الحمد يحـي ويميت وهو حـي لا يموت بيده الخير وهو على كل شئ قدير سبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله والله أكبر ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم. سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم . عدد ما خلق وعدد ما هو خالق .... ولا ينفد آخره

Hingga akhir do'a.   (m.s. 4)


4. Jika membaca Do'a Nabi Muhammad s.a.w. dan membaca Do'a Ali bin Talib r.a. dan membaca pula Do'a Abu Bakar r.a. maka anda akan mendapat pahala yang besar. Janganlah ditinggalkan dan bacalah selepas setiap kali selepas sembahyang. Pada waktu ini, terlalu banyak fitnah, hasad-dengki, perbuatan khianat dan sihir. Bagaimanakah jalannya untuk menolak segalanya itu ?


5. Amalan wirid ini akan menguatkan lagi do'a selepas setiap kali sembahyang seperti di bawah ini dan begitu juga hendaklah dibaca pada setiap malam ketika hendak tidur:

أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَــــهَ إِلَّا اللهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

سوره الفاتحة

6. Selepas itu bacalah:

اللهم ببركة الفاتحة أهلك أعدائي من الجن والانس والكفرة والظلمة العجل العجل الساعة الساعة ونجني وأهلي وذريتي وجميع المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات من القوم الظالمين وادفع عنـا جميع البلايا والفتن في الدنيا والآخرة وارزقنا حسن الخاتمة 
والفردوس الأعلى وما يقرب اليها 

7. Bacalah :

حسبي الله ونعم الوكيل ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم 

8. Bacalah:

وجعلنا من بين أيديهم سدا  hingga فهم لا يبصرون

9. Dan baca do'a Imam Syafi'i Rahimullah seperti di bawah ini: 

اللهم اني لا أملك لنفسي نفعا ولا ضرا ولا موتا ولا حياة ولا نشورا ولا أستطيع أن آخذ إلا ما أعطيتني ولا اتقي إلا ما وقيتني اللهم فوفقني لما تحب وترضى من القول والعمل في عافية. 

 [Maksudnya: Ya Allah, bahawasanya aku tiada memiliki bagi diriku kemanfaatan, tiada memiliki kemudaratan, tiada memiliki kematian, tiada memiliki kehidupan, tiada memiliki hidup kemudian daripada mati, tiada aku berupaya mengambil melainkan barang apa yang engkau berikan kepada ku dan tiada dapat aku memelihara melainkan barang apa yang telah engkau pelihara akan aku. Ya Allah, engkau berilah taufik kepada aku bagi barang apa yang engkau kasihi dan engkau redhai daripada perbuatan dan amalan dalam 'afiat].

10. Bacalah Do'a Allah Nabi Khidir a.s.. 3 kali atau 10 kali seperti di bawah ini:

Ya Allah!, sebagaimana Engkau Amat Mengasihani kepada kebesaran Engkau tanpa ada bandingannya kasih sayang Engkau dan Engkau mengatasi dengan kebesaran Engkau ke atas kebesaran ( makhluk ) Engkau dan Engkau Amat Mengetahui barang apa yang di bawah bumi Engkau sebagaimana Engkau Amat Mengetahui dengan barang apa di atas 'Arasy Engkau, dan segala waswas dalam dada adalah seperti terdedah di sisi Engkau dan apa yang terdedah daripada kata-kata tidak tersembunyi pada Ilmu Engkau dan patuh setiap sesuatu kepada kebesaran Engkau dan tunduk setiap yang mempunyai kuasa kepada kekuasaan Engkau dan jadilah perkara dunia dan akhirat semuanya dalam kekuasaan Engkau, jadikanlah bagi ku daripada setiap dukacita yang aku berpetang-petang di dalamnya kelepasan.

Ya Allah!, bahawasanya kemaafan Engkau daripada dosa-dosa ku dan keampunan Engkau akan kesilapan ku dan penutupan Engkau akan amalan buruk ku, Engkau kurniakan akan daku ketamakan untuk memohon kepada Engkau barang apa yang aku tidak layak mendapatkannya daripada barang apa yang aku cuaikan padanya. Aku berdo'a kepada Engkau dalam keadaan aman dan aku pohon kepada Engkau dalam keadaan  (kemesraan ) dan Engkaulah yang membuat kebaikan kepada ku dan akulah yang membuat keburukan kepada diri ku sendiri pada barang yang di antara aku dan di antara Engkau, Engkau mengasihani kepada aku dengan nikmat-nikmat Engkau, dan aku yang menyebabkan kemurkaan Engkau dengan segala maksiat ku tetapi kepercayaan dan keyakinan aku kepada Engkau membuatkan aku berani melakukan (maksiat) ke atas Engkau maka Engkau berikanlah dengan kelebihan belas ikhsan Engkau ke atas ku. Sesungguhnya Engkau Amat Menerima Taubat dan Amat Mengasihani.

BACALAH JUGA:

    1.لقد جاءكم hingga akhir (Al-Quran: Surah سورة التوبة At-Taubah:128-129) dan
       2. آمن الرسول hingga akhir (Al-Quran: Surah سورة البقرة Al Baqarah:285-286). Kedua-duanya dibaca sebanyak 3 atau 10 kali.


ANTARA ADAB MEMBACA DO'A IALAH KESAHIHAN IKTIQAD KEPADA ALLAH.

Barang siapa salah iktiqadnya maka Allah tidak akan menerima do'anya itu. Oleh itu hendaklah seseorang itu mempercayai 'Masa' itu adalah makhkluk yang Allah jadikan dengan Qadrat-Nya. Tempat itu Allah juga yang mengadakan dengan Qadrat-Nya. Kedua-duanya adalah makhluk Allah Taala. Sebelum diadakan 'Masa' dan 'Tempat'  maka yang ada itu ialah Allah sahaja yang ada, tiada disertai-Nya oleh yang lain, tiada masa, tiada tempat, tiada Arasy, tiada Qursi, tiada langit, tiada bumi dan lain-lainnya. Hanyalah Allah sahaja yang ada. Adanya Allah Taala itu ianya ada Qadimun, Azaliun, Baqin.

Dialah yang awal, tidak ada awal bagi-Nya, Dialah yang akhir tidak ada akhir bagi-Nya, sentiasa ada, tidak berkeputusan ada-Nya pada Azali dan abadi-Nya. Allah itu  sentiasa bersifat dengan kebesaran, kesempurnaan, kemuliaan, kemegahan, ketinggian martabat dan bagi-Nya itu Asma'-Ul-Husna ( اسماء الله الحسنى  . Jika tidak diadakan masa dan tempat atau tidak diadakan alam sema-sekali maka Allah Taala tetap ada seperti itu juga.


Maka Zat Allah tidak menyamai segala zat makhluk. Zat Allah tidak ada bagi-Nya juzuk tetapi zat makhluk berjuzuk. Bila Zat Allah itu tidak berjuzuk maka ternafilah Maha Suci Allah itu dari pada warna, rupa, gerak, diam, tempat, pihak (arah), masuk pada sesuatu, bersatu-padu, berhubung, bercerai, menerima bahagi, terbahagi, luar, dalam, kebersamaan, jarak jauh, dekat dan lain-lainnya yang melazimkan sifat juzuk. Adapun hakikat Zat Allah itu maka tidak diketahui oleh sesiapa juapun sama ada Nabi, Rasul atau Malaikat melainkan Allah. Dia sahajalah yang mengetahui hakikat Zat-Nya itu. Oleh kerana itulah, Nabi Muhammad s.a.w bersabda yang kira-kira ertinya:
" Bahawa aku tidak dapat menghitungkan pujian ke atas Engkau sebagaimana Engkau memuji diri Engkau."
Barang siapa mengatakan Allah Taala mengadakan Alam ini dengan Zat-Nya atau dengan firman-Nya " كن فيكون" maka kafirlah ia dan batallah segala amalan ibadatnya disebabkan kekufurannya itu. Akan tetapi hendaklah dikata bahawa Allah Taala itu mengadakan Alam ini  dengan Qadrat-Nya, berkebetulan Ilmu-Nya dengan Iradat-Nya. Adapun Allah berfirman,
 "كن فيكون itu adalah untuk memberitahu tentang kesegeraan dan kepantasan berlakunya apa saja yang Allah kehendaki. Sekiranya Allah berkehendak mengadakan alam ini dari semata-mata tiada kepada ada tanpa ada sebarang asal dengan lebih pantas daripada sekerlipan mata atau lintasan hati maka Allah adalah berupaya melakukan yang demikian itu.

[Lihat : ALLAH MENGADAKAN SESUATU DENGAN QADRAT-NYA ]

Dengan adanya keterangan seperti ini, dapatlah seseorang itu memahami bahawa Allah Taala itu sebelum diadakan masa dan tempat, tiada Arasy, tiada Qursi, tiada langit, tiada bumi dan lainnya. Pada waktu Arasy itu tiada maka Allah Taala itu bukan di atas 'Arasy, bukan di bawahnya dan bukan di dalamnya sebagaimana juga sebelum diadakan masa dan tempat. Allah Taala itu  tidak bertempat dan tidak berada di mana-mana tempat. Sesungguhnya jatuh kafirlah mereka yang mengatakan Allah Taala itu berada di mana-mana sahaja di semua tempat dan begitu juga bagi mereka yang mengatakan Allah Taala itu ada bagi-Nya warna dan rupa.

Pengertian"Al-Ajzu" (ketidakupayaan) dan "Allahu Akbar الله أكبر "


Berhubung dengan qaul (kata) "العجز عن ادراك الادراك ادراك" maka makna “Al-Ajzu” itu ialah ketidakupayaan untuk mengenal hakikat Zat Allah itu, itulah pengenalan. 

Makna "الله أكبر"  ialah:
"Dia Yang Maha Besar dari dapat diketahui melalui pancaindera yang lima, Maha Besar dari dapat dikenali hakikat kebesaran-Nya oleh sesiapa. Tidak diketahui hakikat Zat-Nya melainkan Allah."
Kita juga telah mengetahui bahawa Allah itu memberi dan menahan melalui wasitah (perantara) malaikat. Ini adalah amat penting dan asas untuk menolak was-was syaitan dan kepercayaan-kepercayaan yang batil dengan tuduhan bersatu-padunya Allah dengan makhluk-Nya.

Jika kita ditanya oleh seseorang apakah makna Allah Taala bukan Jisim, bukan Jauhar dan bukan 'Aradh (عرض)  ?

Maka kita katakan: Dalam bab  Jisim, Jauhar dan Aradh  hendaklah ditafsirkan bahawa:
Setiap sesuatu yang ada baginya juzuk maka juzuk itu dinamakan Jauhar; setiap sesuatu yang tersusun atau mengandungi dua Jauhar atau dua juzuk atau lebih dinamakan Jisim; dan setiap sesuatu yang menjadi sifat kepada juzuk dinamakan 'Aradh. Oleh itu, berupa, berkeadaan diam atau bergerak adalah hal bagi juzuk dan dinamakan 'Aradh. Begitulah juga tempat, pihak, masuk pada sesuatu, bersatu-padu, berhubung, bercerai, terbahagi, menerima bahagi, berkeadaan luar, dalam, berserta, berjarak jauh, dekat dan lain-lainnya yang melazimkan sifat juzuk itu dinamakan 'Aradh. Maka Allah Taala itu bukan Jisim, bukan Jauhar dan bukan 'Aradh.
Jika seseorang itu terkeliru dalam soal melihat Allah di akhirat kelak dari sebuah Hadis yang diriwayatkan oleh Jarir bin Abdullah al-Bajali katanya:
" Ketika kami berada di sisi Rasulullah s.a.w., maka Baginda telah melihat bulan di malam "Al-Bader" (al-Bader : bulan penuh) lalu bersabda: Bahawasanya kamu sekelian akan melihat Tuhan kamu sebagaimana kamu melihat bulan ini... [ hingga akhir hadis.] 
Hadis ini tidak menunjukkan Allah Taala itu ada bagiNya tempat, arah, warna atau rupa tetapi Hadis ini, hanyalah semata-mata untuk menerangkan dari segi sejauh manakah terangnya sahaja iaitu sebagaimana seseorang itu melihat bulan di malam "al-Bader" dengan sehabis terang dan nyatanya bulan itu tanpa ragu-ragu yang ianya itu adalah bulan, begitulah juga apabila seseorang hamba yang mukmin itu melihat Allah Taala di akhirat nanti dengan sehabi-habis terangnya iaitulah Dia Tuhan, "bukan Jisim, bukan Jauhar dan bukan 'Aradh" sebagaimana juga ia mengenali dan mengetahuinya di dunia ini.. bukan Jisim, bukan Jauhar dan bukan 'Aradh(عرض) .

Dengan adanya penerangan seperti ini terhurailah masalah melihat  Allah Taala. Di samping itu hendaklah difahami juga bahawa Allah Taala itu memberi dan menahan berwasitahkan malaikat-malaikatNya. Oleh itu, tiada jalan bagi sesiapa untuk mengatakan bersatu-padunya Allah dengan makhlukNya atau menuruti akal fikiran dan pendapatnya secara mutlak tanpa melihat perbezaannya antara buruk-baiknya yang ada padanya.

Sebagaimana diketahui, seseorang itu tidak pernah berkeseorangan semasa berjalannya, duduknya dan tidurnya tetapi adalah bersamanya itu dua orang malaikat pencatat. Seorang malaikat mencatatkan kebajikannya dan seorang lagi mencatatkan kejahatannya bahkan sehinggalah kepada gerak-geri hatinya pun, Allah Taala memberikan "dua qarin" (kembaran) di hatinya. Satu qarin malaikat untuk menyuruhnya berbuat baik dan satu qarin syaitan menyuruhnya berbuat jahat.

Dari sini jelaslah bahawa apa yang difikirkan oleh seseorang itu dalam otak dan pendapatnya bukanlah baik dan elok belaka. Binasalah ia, jika lintasan syaitan itu menjadi ikutannya dan berjayalah ia jika menuruti lintasan malaikat. Bagi sesiapa yang hanya menuruti akal fikiran dan pendapatnya sahaja secara mutlak tanpa membezakan buruk baiknya pada sesuatu perkara itu, dia akan binasa.

Lihatlah bilangan malaikat seorang mukmin yang diletakkan di bawah jagaan Allah kerana mulianya menjadi seorang mukmin dengan dipelihara dari mengenai kemudaratan syaitan. Kata Abu Umamah al-Bahili bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang kira-kira  maksudnya:

" Diwakilkan seorang mukmin itu kepada 160 orang malaikat untuk menjaganya. Andainya diwakilkan kepada dirinya sendiri (untuk menjaganya) walau sekadar sekerlipan mata sahaja, nescaya disambari oleh syaitan-syaitan itu." 
Begitulah keadaan malaikat yang Allah berikan untuk menjaga hamba-Nya yang mukmin.
Berkaitan dengan buruk laku anak-anak lelaki dan perempuan pada adab dan akhlak mereka itu maka ibu bapa tidak mampu untuk memperbaiki adab dan akhlak mereka itu dengan semata-mata nasihat sahaja melainkan hendaklah diajar dan disuruh mereka itu menghafal do'a-do'a tersebut yang berkaitan dengan soal iman.

Tidak terdaya seseorang itu mengatasi syaitan yang mewas-waskan hati dan menyeru kepada kerja-kerja mungkar, kejahatan, kekufuran dan mensyirikkan Allah melainkan dengan jalan iman dan do'a. Betapakah selamatnya seseorang itu apabila berada sebagai seorang mukmin. Allah Taala berikan dia 160 orang malaikat untuk memeliharanya daripada kemudaratan syaitan bahkan juga daripada kemudaratan jin, manusia, sihir dan fitnah. Maka terselamatlah agamanya dan berbahgialah dia.

AL MUSABBA-AT AL-ASYARAH (المسبعات العشر )

Wirid-wirid ini adalah yang diamalkan oleh Nabi Allah Khaidir a.s. dan ada baginya fadhilat yang besar. Maka tidaklah seharusnya bagi seseorang itu meninggalkannya kerana dosa yang begitu besar pun Allah akan ampunkan bagi orang yang beramal dengannya. Tidak susah untuk diamalkan kerana ia hanya dua kali sehari pada waktu pagi sebelum berkembangnya cayah matahari ke atas bumi dan sebelum jatuhnya matahari itu pada waktu petang. Wirid-wiridnya adalah seperti berikut:
1. سوره الفاتحة (tujuh kali) 
2قل أعوذ برب الناس (tujuh kali) 
3قل اعوذ برب الفلق (tujuh kali) 
4قل هو الله أحد (tujuh kali) 
5. قل يا أيها الكافرون (tujuh kali) 
6آية الكرسي (tujuh kali) 
7سبحان الله والحمد لله ولا إلـه إلا الله والله أكبر (tujuh kali) 
8. اللهم صل على محمد عبدك ونبيك ورسولك النبي الامي وعلى آله وصحبه وسلم (tujuh kali) 
9اللهم اغفرلي ولوالدي وارحمهما كما ربياني صغيرا ولجميع المسلمين والمسلماتوالمؤمنين والمؤمنات الاحياء منهم والاموات برحمتك يا أرحم الراحمين (tujuh kali) 
10اللهم افعـل بي وبهم عاجلا  وآجلا  في الديـن والدنـيـا والأخـرة مـا أنت لـه أهــلولا تـفـعـل بنا يا مولانا ما نحن له أهـل إنك غفور حليم جواد كريم رؤوف رحيم  (tujuh kali).
Jika kita ditanya : Bagaimanakah cara-cara untuk menolak sihir-sihir manusia?

Maka kita katakan: Bahawa jalan yang paling mudah ialah selepas tiap-tiap sembahyang dan ketika hendak tidur bacalah:

بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الارض ولا في السماء وهو السميع العليم

sebanyak 7 kali. Inilah amalan yang paling mudah berbanding dengan yang lain-lainya.


PENUTUB KITAB

Sebagai gantian kepada sembahyang hajat, seseorang itu jika mahu memohon sesuatu hajat dari Allah eloklah ia beramal dengan do'a-do'a tersebut, Wirid al-Musabba-at al-Asyarah (المسبعات العشر ), Do'a yang diamalkan oleh Nabi Allah Khidir a.s. dan Do'a Imam Syafii r.a. sebagaimana yang disebutkan dalam kitab ini.

Semoga Allah menghilangkan segala permasalahannya sama ada urusan dunia, agama, akhirat atau persengketaannya dengan sesiapa jua atau dengan mana-mana kaum dan mendapat kejayaan yang besar pada apa jua keadaan, dengan izin Allah.
Saya tidak sebutkan segala fadilat do'a-do'a ini dengan tujuan untuk meringkaskan kitab ini. Cukuplah sekadar kita mengetahui bahawa inilah do'a yang Nabi Muhammad s.a.w. berdo'a dengannya dan kadar besarnya fadhilat bagi orang yang beramal dengan do'a Nabi Muhammad s.a.w.. 

Yang paling halus untuk difahami ialah pada bab Qada’ dan Qadar. Bagi sesiapa yang berdo'a dengan Do'a Abu Bakar r.a. maka ia akan dapat kefahaman yang sangat elok kerana segala apa yang disebutkan di dalam do'a itu adalah semuanya dari kitab Allah al-Quran al-Karim, bukan dari segi lafaznya bahkan juga dari segi maksud ilmunya. Kebanyakaan orang yang sesat di dunia ini adalah disebabkan oleh kejahilan mereka dalam ilmu mengenal Allah Taala. Tetapi jika seseorang itu berdo'a dengan Do'a Ali bin Talib r.a. dari Asma' Allah [اسماء الله]  yang Allah memuji Diri-Nya sendiri dengannya nescaya penuhlah hatinya itu dengan ilmu mengenal Allah bukan sahaja dari segi mengenal kewujudan-Nya sahaja bahkan juga mengetahui kemuliaan جلال الله  Allah, kesempurnaan-Nya, kebesaran-Nya, kemegahan-Nya dan ketinggian martabat-Nya.

Amalan yang salih walau sebanyak mana sekalipun tidak memberikan faedah sebaliknya akan membuka banyak pintu kesesatan dalam agama sekiranya ia jahil dalam ilmu mengenal Allah. Rasulullah ditanya:
"Apakah amalan yang lebih afdhal? Jawabnya: ilmu mengenal Allah Azza Wajalla. Ditanya lagi, ilmu apa yang dimaksudkan itu? Maka jawabnya: ilmu mengenal Allah Subhanahu wa Taala. Dikatakan: Kami bertanyakan tentang amalan tapi Engkau menjawab mengenai ilmu. Sabda Nabi Muhammad s.a.w.: bahawa amalan yang sedikit itu berguna dengan adanya ilmu mengenal Allah tetapi amalan yang banyak itu tidak berguna jika jahil mengenai ilmu mengenal Allah". 
Apabila Nabi Muhammad s.a.w. mengutuskan Muaz r.a. ke Yaman, Nabi berkata kepadanya yang kira-kira ertinya:
"Andainya seorang sahaja yang Allah berikan hidayah melalui kamu adalah lebih baik dari dunia dan segala isinya. Sesungguhnya Nabi telah bersabda: Sebaik-baik pemberian dan sebaik-baik hadiah itu ialah suatu kata hikmah yang kamu dengar lalu kamu lipatkan dia, kemudiannya kamu membawanya kepada saudaramu yang Muslim lalu kamu mengajarkannya adalah menyamai ibadat satu tahun."

PERINGATAN

Bersesuaian dengan Hadis ini tidak ada apa-apa kesulitan bagi sesiapa yang hendak menemui kawannya atau saudaranya dalam agama membawa kitab ini untuk diberikan kepadanya sebagai tanda hadiah dan berkongsi pahalanya. Kitab ini akan dicetak untuk dikembangkan ke seluruh negara Islam di dunia.

Sesiapa yang hendak menterjemahkan do'a-do'a ini maka haruslah ia merujuknya kepada ulama'-ulama' di zamannya dan dia sendiri hendaklah faham iktiqad yang betul. Bagi yang mempercayai qadimnya alam ini atau Allah Taala mengadakan alam ini dengan Zat-Nya atau pun alam ini diadakan dengan kalam-Nya "كن فيكون " atau mempercayai lafaz  'AN-NUUR' النور  ) pada Asma' Allah El-Husna atas makna “dhauk”  (الضوء) yang bererti  cahaya dan warna, pastinya akan tersilap dan tersalah. Seterusnya akan merosokkan tafsiran dan terjemahan do'a-do'a tersebut yang berkaitan dengan iman. Bahkan sesiapa juga yang fahaman iktiqadnya salah maka janganlah dipakai apa jua tafsirannya sama ada dari al-Quran atau Hadis yang berkait dengan iman oleh kerana iktiqad kufur dan syirik yang disembunyikan di hatinya.

Mengakhiri penutup kitab ini dengan merafakkan segala pujian itu kepada Allah dan kesyukuran di atas segala nikmat-Nya. Maka dengan pertolongan Allah jualah kitab ini dapat disempurnakan, kepada-Nya jugalah dipohon supaya diberikan rezeki kepada setiap orang yang membaca kitab ini…  tidak meninggalkan segala do'a dan wirid tersebut untuk dirinya, kedua ibu bapanya, muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat, yang masih  hidup dan yang sudah  meninggal dunia. Semoga Allah Taala memberikan kejayaan yang besar pada segala urusan agama-Nya, dunia dan akhirat dan ganjaran pahala dari do'a-do'a ini.
وصلى الله على سيدنا محمد عبدك ونبيك ورسولك النبي الامي وعلى آله وصحبه .وسلم

Ditulis pada hari selasa 18 Zul Hijjah 1410 bersamaan 10 Julai, 1990.

(Kandungan asal kitab ini kesemuanya dalam bahasa Arab dan telah diterbitkan pada tahun 1990 yang dicetak oleh Utusan Print Corp Sdn Bhd. Terjemahan kitab ini telah diusahakan oleh Muhammad Sabar Ismail untuk dimuat dan diterbitkan di dalam blog: Cahaya Menerangi Kegelapan. Sekiranya terdapat sebarang pertanyaan atau masalah berbangkit sila e-mail ke alamat : redzuantumin49@yahoo.com atau alahram46@gmail.com)

                         
                                         AL-USTAZ HAJI MOHAMAD ISMAIL SALLEH

*********************************************************


[** SURAT WASIAT SAYA KEPADA MURID-MURID SAYA DAN ANAK-ANAK ORANG MUSILIMIN SEKALIAN :

"Hendaklah disuruh anak-anak membaca Kitab Terjemah Aqidah Ahli As Sunnah ini daripada awal hingga akhirnya pada tiap-tiap hari satu kali. Pilihlah mana-mana waktu tetapi jangan tinggalkan sama sekali bahkan hendaklah dibaca tiap-tiap hari sekali.....dan selepas membaca Kitab Terjemah Aqidah hendaklah membaca Do'a Ali bin Abi Talib memuji Allah Taala satu kali dan Do'a Abu Bakar As Siddiq satu kali dan Do'a Nabi Muhammad s.a.w. satu kali.... Maka inilah wasiat saya, jika saya *mati maka inilah saya harap anak-anak dan murid2 saya beramal seperti ini... Jangan sekali-kali tinggalkan membaca Kitab Terjemah Aqidah Ahli As Sunnah daripada awal hingga akhirnya dan selepas itu diiringi membaca tiga do'a yang tersebut itu..."

** Peringatan :
"...Barangsiapa tidak mahu membaca dan menghafaz "Terjemah Aqidah Ahli al Sunnah" dan tidak mahu berdo'a dengan ketiga-tiga do'a tersebut adalah ditakuti dia didatangkan bala oleh Allah Taala dengan ditimpa ke atasnya pada ketika matinya dalam agama kufur dan bukan mati dalam agama Islam..."

Saya Yang Benar,

(AL HAJ MOHAMAD ISMAIL BIN SALLEH)

[Pada 19 Jun 1994. ]

[ * Al-Usatz Haji Mohamad Ismail bin Salleh telah kembali ke Rahmatullah pada hari Jumaat, 24 Jun, tahun 1994 ketika  berusia 84 tahun. Jenazah beliau dimakamkan di Tanah Perkuburan Islam Taman KOSAS Ampang, Kuala Lumpur/Selangor. Mudah-mudahan Allah melimpahkan cucuran Rahmat-Nya yang berterusan selama-lamanya ke atas roh beliau sebagai seorang insan mukmin yang salih. Amin. Al-Fatihah.].


Sabtu, 24 September 2011

BILAKAH HARI KIAMAT DUNIA AKAN BERLAKU?

       
'
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـنِ الرَّحِيمِ

     الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين،سيدنا ونبينا محمد وعلى آله  وصحبه أجمعين
 أمابعد 


  لا أُقْسِمُ بِيَوْمِ الْقِيَامَةِ (1) وَلا أُقْسِمُ بِالنَّفْسِ اللَّوَّامَةِ (2) أَيَحْسَبُ الإنْسَانُ أَلَّنْ نَجْمَعَ عِظَامَهُ (3) بَلَى قَادِرِينَ عَلَى أَنْ نُسَوِّيَ بَنَانَهُ   (4)
                                                  Maksudnya :
      "Aku bersumpah dengan Hari Kiamat,(1)
dan Aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri). (2) 
Apakah manusia mengira, bahawa Kami tidak akan mengumpulkan (kembali) tulang belulang?(3) 
Bukan demikian, sebenarnya Kami berkuasa menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna."(4)
 [Al-Quran سورة القيامة  surah al-Qiyaamah : 1-4 ]
************************************  
وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ يَوْمَئِذٍ يَخْسَرُ الْمُبْطِلُونَ
                        Maksudnya : 
"Dan hanya kepunyaan Allah kerjaan langit dan bumi. Dan pada hari terjadinya kebangkitan, akan rugilah pada hari itu orang-orang yang mengerjakan kebatilan."
                              [Al-Quran سورة الجاثية surah Al-Jaatsiyah : 27] 

********************************

 بَلِ ٱلسَّاعَةُ مَوْعِدُهُمْ وَٱلسَّاعَةُ أَدْهَىٰ وَأَمَرُّ

                                     Maksudnya :
"Sebenarnya Hari Kiamat itulah hari yang dijanjikan kepada mereka dan Kiamat itu lebih dahsyat dan lebih pahit." 
    [Al-Quran سورة القمر surah al-Qamar : 46 ]
***********************************
وَاسْتَمِعْ يَوْمَ يُنَادِ الْمُنَادِ مِنْ مَكَانٍ قَرِيبٍ (41) يَوْمَ يَسْمَعُونَ الصَّيْحَةَ بِالْحَقِّ ذَلِكَ يَوْمُ الْخُرُوجِ (42) إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي وَنُمِيتُ وَإِلَيْنَا الْمَصِيرُ (43) يَوْمَ تَشَقَّقُ الأرْضُ عَنْهُمْ سِرَاعًا ذَلِكَ حَشْرٌ عَلَيْنَا يَسِيرٌ (44
               Maksudnya : 
"Dan dengarkanlah (seruan) pada hari penyeru (malaikat) menyeru dari tempat yang dekat. (41) 
(Iaitu) pada hari mereka mendengar teriakan dengan sebenar-benarnya itulah hari keluar (dari kubur). (42) 
Sesungguhnya Kami menghidupklan dan mematikan dan hanya kepada Kami tempat kembali (semua makhluk). (43) 
(Iaitu) pada hari bumi terbelah-belah menampakkan mereka (lalu mereka keluar) dengan cepat. Yang demikian itu adalah pengumpulan yang mudah bagi kami." (44)
                                        [Al-Quran  سورة ق‎‎ surah Qaaf : 41-44

*********************************


Walaupun seseorang manusia itu beriman atau tidak beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya namun di dalam hati kecilnya sentiasa berkata-kata dan tertanya-tanya kebenaran agama tawhid  yang wahyunya terpancar melalui kitabullah-kitabullah Az-Zabur, At-Taurah, Al-Injil, dan Al-Quran yang di turunkan kepada Nabi-nabi pilihan yang dibangkitkan menjadi Rasul iaitu Nabi Daud, Nabi Musa, Nabi Isa dan Nabi Muhammad s.a.w. untuk membimbing, mengkhabar dan memperingatkan manusia ke jalan yang benar dalam segala hal mengenai kehidupan di dunia dan akhirat.
Di antara perkara terpenting yang dikhabarkan ialah mengenai hal-hal yang berkaitan dengan Hari Akhirat yang tidak seorang pun manusia yang masih hidup di dunia dapat melihat dan menceritakan hal keadaannya yang sebenar kecuali Nabi Muhammad s.a.w. yang mendapat bimbingan wahyu Allah dan ditakdirkan Allah mengalami dan melihat sendiri dengan mata kepalanya dalam keadaan jaga [bukan mimpi] ketika berlaku peristiwa mukjizat besar malam Isra' dan Mikraj yang kita semua sedia maklum.

Berdasarkan penjelasan dan peringatan-peringatan yang diperingatkan berulang-ulang kali di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. terdapat banyak hal yang tersedia di alam akhirat selain daripada padang mahsyar, Alam Barzakh, hari dihisab segala amalan, titian sirat, Arasy, Qursi, 'haudh' kolam Nabi Muhammad, Sungai Al-Kauthar,neraka dan syurga. Apa yang berlaku di akhirat adalah di luar kemampuan batasan pemikiran dan logik akal manusia untuk mengetahuinya dan jauh sekali dapat melihat atau menguji kewujudannya ketika masih hidup di dunia.

Setiap orang yang beriman wajib mempercayai dan beriman dengan penuh keyakinan kepada hari akhirat. Maka akan gugur dan rosaklah iman seseoarang Muslim sekiranya mengingkarinya atau berpegang kepada iktiqad yang bertentangan dengan al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. terhadapnya.

Hari Kiamat adalah termasuk dalam himpunan hari akhirat yang wajib diimani dan pasti akan berlaku sebagaimana yang diperingatkan berulang-ulang kali  di dalam beberapa ayat al- Quran dan terdapat pula satu surah khas mengenainya iaitu Surah Al-Qiyammah dan Surah Al-Haaqqah selain daripada hal-hal mengenai peristiwa amat dahsyat terbesar dan terpenting yang menimpa seluruh alam ini seperti yang terdapat di dalam surah An-Nabaa', surah Yaa-Sinn, surah Al-Waaqiah, surah Al-Haaqqah, surah Ar-Ra'd dan beberapa surah lagi.  Penjelasan yang lebih luas dan mendalam mengenai Hari Kiamat dunia boleh diteliti daripada keterangan-keterangan Hadis Rasulullah s.a.w. 
Firman Allah di dalam al-Quran سورة سبأ surah Saba' ayat 3 memperjelaskan betapa keingkaran orang-orang kafir tentang berlakunya Hari Kiamat dan ketegasan Allah terhadap kewujudannya yang pasti datang :
وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لا تَأْتِينَا السَّاعَةُ قُلْ بَلَى وَرَبِّي لَتَأْتِيَنَّكُمْ عَالِمِ الْغَيْبِ لا يَعْزُبُ عَنْهُ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَلا فِي الأرْضِ وَلا أَصْغَرُ مِنْ ذَلِكَ وَلا أَكْبَرُ إِلا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ 
                     Maksudnya :
"Dan orang-orang yang kafir berkata : 'Hari berbangkit itu tidak akan datang kepada kami.' Katakanlah : 'Pasti datang, demi Tuhan-ku Yang Mengetahui yang ghaib, sesungguhnya kiamat itu pasti akan datang kepadamu. Tidak ada tersembunyi daripada-Nya seberat zarrahpun yang ada di langit dan yang ada di bumi dan tidak (pula)  yang lebih kecil dari itu dan yang lebih besar, melainkan tersebut dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuz)."
Persoalanya bilakah berlakunya Hari Kiamat ini? 

Di dalam  سورة القيامة  surah Al-Qiyammah ayat 6 juga ada menyebut hal ini  :
       يَسْأَلُ أَيَّانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ
                         Maksudnya :

                  "Ia bertanya: "Bilakah Hari Kiamat itu?"

Demikian juga  di dalam سورة الأحزاب‎‎ surah Al-Ahzab ayat 63 :

يَسْأَلُكَ النَّاسُ عَنِ السَّاعَةِ ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ اللَّهِ 
وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ السَّاعَةَ تَكُونُ قَرِيبًا
              Maksudnya :  
" Manusia bertanya kepadamu tentang hari berbangkit. Katakanlah : 'Sesungguhnya pengetahuan tentang hari berbangkit itu hanya di sisi Allah.' Dan tahukah kamu (hai Muhammad), boleh jadi hari berbangkit itu  sudah dekat waktunya."    
Firman Allah dalam سورة الحاقة surah Al-Haaqqah: 1-8 pula memperjelaskan bahawa :
  الْحَاقَّةُ (1) مَا الْحَاقَّةُ (2) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْحَاقَّةُ (3) كَذَّبَتْ ثَمُودُ وَعَادٌ بِالْقَارِعَةِ (4) فَأَمَّا ثَمُودُ فَأُهْلِكُوا بِالطَّاغِيَةِ (5) وَأَمَّا عَادٌ فَأُهْلِكُوا بِرِيحٍ صَرْصَرٍ عَاتِيَةٍ (6) سَخَّرَهَا عَلَيْهِمْ سَبْعَ لَيَالٍ وَثَمَانِيَةَ أَيَّامٍ حُسُومًا فَتَرَى الْقَوْمَ فِيهَا صَرْعَى كَأَنَّهُمْ أَعْجَازُ نَخْلٍ خَاوِيَةٍ   (7) فَهَلْ تَرَى لَهُمْ مِنْ بَاقِيَةٍ (8) 
                          Maksudnya : 


" Hari Kiamat,(1) 
apakah Hari Kiamat itu?(2)  
Dan tahukah kamu apakah Hari Kiamat itu? (3) 
Kaum Tsamud dan 'Aad telah mendustakan Hari Kiamat. (4)
Adapun kaum Tsamud, maka mereka telah dibinasakan dengan kejadian yang luar biasa. (5) 
Adapun kaum 'Aad, maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang,(6)  
yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus menerus; maka kamu lihat kaum 'Aad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul-tunggul pohon kurma yang telah kosong. (7) 
Maka kamu tidak melihat seorang pun yang tinggal di antara mereka."(8)   
 Pada ayat 13-18 surah yang sama diperjelaskan lagi seperti berikut : 
  فَإِذَا نُفِخَ فِي الصُّورِ نَفْخَةٌ وَاحِدَةٌ (13) وَحُمِلَتِ الأرْضُ وَالْجِبَالُ فَدُكَّتَا دَكَّةً وَاحِدَةً (14) فَيَوْمَئِذٍ وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ (15) وَانْشَقَّتِ السَّمَاءُ فَهِيَ يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةٌ (16) وَالْمَلَكُ عَلَى أَرْجَائِهَا وَيَحْمِلُ عَرْشَ رَبِّكَ فَوْقَهُمْ يَوْمَئِذٍ ثَمَانِيَةٌ (17) يَوْمَئِذٍ تُعْرَضُونَ لا تَخْفَى مِنْكُمْ خَافِيَةٌ (18)
                             Maksudnya :
"Maka apabila sangkakala ditiup sekali tiup,(13)  
dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung lalu dibentur keduanya sekali bentur.(14)  
Maka pada hari itu terjadilah Hari Kiamat,(15) 
dan terbelah langit, kerana pada hari itu langit menjadi lemah. (16) 
Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu lapan orang malaikat menjunjung 'Arasy Tuhanmu di atas mereka.(17)   
Pada hari itu kamu dihadapkan [kepada Tuhanmu], tiada sesuatu pun dari keadaan mu yang tersembunyi [bagi Allah]."(18)
 Pertanyaan yang hampir sama juga diperjelaskan dalam سورة الملك surah Al-Mulk ayat 25-26 :
         (25) وَيَقُولُونَ مَتَى هَذَا الْوَعْدُ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ
           (26) قُلْ إِنَّمَا الْعِلْمُ عِنْدَ اللَّهِ وَإِنَّمَا أَنَا نَذِيرٌ مُبِينٌ

                               Maksudnya :
"Dan mereka berkata : Bilakah datangnya ancaman [Hari Kiamat] itu jika kamu adalah orang-orang yang benar? (25) 
Katakanlah : Sesungguhnya ilmu [tentang Hari Kiamat itu] hanya pada Allah. Dan sesungguhnya aku hanyalah seorang pemberi peringatan yang menjelaskan."(26)
Demikian juga sejak di zaman Rasulullah s.a.w. terdapat ramai manusia yang masih ragu-ragu mengenai Hari Kiamat ini. Peringatan mengenai Hari Kiamat yang belum lagi berlaku ini  sentiasa berlegar-legar di dalam pemikiran mereka hingga menimbulkan banyak persoalan mengenai kebenaran wujudnya lalu membangkitkan pertanyaan seperti yang dimaksudkan di dalamسورة النبأ‎‎ surah An-Nabaa' ayat 1-5 :

عَمَّ يَتَسَآءَلُونَ (1) عَنِ ٱلنَّبَإِ ٱلۡعَظِيمِ (2) ٱلَّذِى هُمۡ فِيهِ مُخۡتَلِفُونَ (3) كَلَّا سَيَعۡلَمُونَ (4) ثُمَّ كَلَّا سَيَعۡلَمُونَ (5

                                Maksudnya :
 "Tentang apakah mereka saling bertanya-tanya?(1)
Tentang berita yang besar!  (2)
yang mereka perselisihkan tentang ini.(3)  
Sekali-kali tidak!, kelak mereka mengetahui,(4)  
kemudian sekali-kali tidak, kelak mereka mengetahui."(5)
Di dalam ayat yang lain diperjelaskan lagi tentang Hari Kiamat yang tidak seorang makhluk Allah pun yang mengetahui tentang ketika berlakunya peristiwa besar yang tersangat dahsyat itu:
إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الأرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ 
                               Maksudnya:
"Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sahajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui [dengan pasti] apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui  di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal."                   
   [  Al-Quran surah سورة لقمان Luqman : 34]
Perkara yang sama juga diperjelaskan sebagaimana  ayat berikut:
يَسْاَلُوْنَكَ عَنِ السَّاعَةِ اَيَّانَ مُرْسَاهَا قُلْ اِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ رَبِّى لاَ يُجَلِّيْهَا لِوَقْتِهَآ اِلاَّ هُوَ ثَقُلَتْ فِى السَّمَاوَاتِ وَاْلأرْضِ لاَتَاْتِيْكُمْ اِلاَّ بَغْتَةً يَسْاَلُوْنَكَ كَاَنَّكَ حَفِىٌّ عَنْهَا قُلْ اِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ اللهِ وَلَكِنَّ اَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُوْنَ 
              Maksudnya:
"Mereka akan bertanya kepada engkau tentang Hari Kiamat :" Bilakah terjadinya?". Katakanlah : "Sesungguhnya pengetahuan tentang Kiamat itu adalah pada sisi Tuhan-ku tidak seoarang pun yang dapat menerangkan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat [huru-hara bagi makhluk] yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak datang kepada kamu melainkan dengan tiba-tiba. Mereka akan bertanya kepada mu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan tentang Hari Kiamat itu di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui."
                         [  Al-Quran  سورة الأعراف‎‎ surah Al-A'raf: 187]

Maksud yang hampir sama terkandung di dalam سورة النحل‎‎ surah An-Nahl ayat 77 :
وَلِلَّهِ غَيْبُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَمَا أَمْرُ السَّاعَةِ إِلا كَلَمْحِ الْبَصَرِ أَوْ هُوَ أَقْرَبُ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ 
                      Maksudnya :
" Dan kepunyaan Allah segala apa yang tersembunyi di langit dan di bumi. Tidak adalah kejadian Kiamat itu melainkan seperti sekejap mata atau lebih cepat (lagi). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."
Di dalam satu Hadis Rasullah s.a.w. juga ada menceritakan ketika Malaikat Jibrael a.s. menemui Rasullah s.a.w. di hadapan para sahabat [tetapi tidak dikenali para sahabat] menanyakan erti Iman, Islam dan Ikhsan dan dia juga turut menanyakan bilakah berlakunya Hari Kiamat seperti yang bermaksud: 
".......Kemudian orang itu [Malaikat Jibrael a.s.] bertanya lagi:  (selain itu) maka berilah tahu kepada aku tentang (masa berlakunya) Hari Kiamat?. Nabi Muhammad s.a.w. menjawab: Orang yang ditanyakan mengenai hal itu bukanlah seorang yang lebih mengetahui dari yang bertanya. Orang itu bertanya lagi: Jika demikian maka berilah tahu kepada aku tentang tanda-tanda kedatangan Hari Kiamat itu?..........." (hingga akhir Hadis).
Dalam Hadis yang lain Rasulullah s.a.w. ditanya bilakah Hari Kiamat akan berlaku. Rasulullah s.a.w menjelaskan bahawa Hari Kiamat itu 'sangat hampir' seperti yang dimaksudkan :
 " Sabda Rasulullah s.a.w. bagaimanakah aku hendak bersedap-sedap dengan nikmat, kerana  tuan peniup Al-Suur itu telah pun meletakkan mulutnya pada Al-Qurn itu dan telah mendongakkan dahi, dan mendengarkan telinga menunggu bilakah diperintahkan menyuruh tiup, maka ia tiup. Kata Muqtal : Al-Suur itu ialah Al-Qurn dan yang demikian itu bahawasanya [Malaikat] Israfil Alaihisalam meletakkan mulutnya ke atas Al-Qurn yang ia seperti keadaan trompet yakni kecil pada kepala dan besar di hujung dan besar lubang peniup kepala Al-Qurn itu seperti sebesar segala lapisan langit dan bumi, dan dia menumpukan pemandangan matanya kepada pihak Arasy menunggu bilakah diperintah. 
Apabila ia tiup pada kali pertama maka matilah semua yang ada yakni mati semuanya kerana bersangatan terkejut dan takut melainkan mereka yang dikehendaki oleh Allah iaitu[Malaikat]  Jibrael, Mikael, Israfil dan Malikat Maut. Kemudian disuruh Malikat Maut mangambil roh Jibrael, kemudian roh Mikael,  Israfil dan kemudian Malikat Maut. Dan kemudian semua makhluk Allah hidup kemudian daripada tiupan kali pertama itu di Alam Barzakh selama empat puluh dua [42] tahun. Kemudian dihidupkan oleh Allah akan Israfil Alaihisalam, maka Ia menyuruhnya meniupkan kali kedua,  maka yang demikian itu seperti yang dimaksudkan pada Firman Allah: Kemudian ia tiupkan padanya  kali yang lain, maka tiba-tiba mereka bangkit berdiri menunggu untuk pergi ke bumi Mahsyar."
Penjelasan sebahagian daripada nas-nas ini dapat memberi gambaran bahawa tidak terdapat seorang makhluk Allah pun yang mengetahui sama sekali bilakah masa yang pasti berlaku Hari Kiamat dunia yang sangat dahsyat dan penuh huru-hara yang tidak dapat digambarkan oleh jangkauan otak pemikiran manusia. 

Apa yang diterangkan dengan jelas di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasullah s.a.w. ialah tanda-tanda kedatangan Hari Kiamat "sudah hampir" dan suasana keadaan yang akan berlaku pada Hari Kiamat dunia supaya manusia khususnya orang yang beriman bersiap sedia menghadapinya dengan ilmu dan keimanan yang kukuh dan amalan-amalan salih yang dituntut oleh syarak. 
Ayat al-Quran surah سورة الزمر Az-Zumar ayat 67-68 menjelaskan:
وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ وَالأرْضُ جَمِيعًا قَبْضَتُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَالسَّماوَاتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى عَمَّا يُشْرِكُونَ (67) 
                Maksudnya :
" Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya, pada hal bumi seluruhnya dalam 'genggaman-Nya' pada Hari Kiamat dan langit digulung dengan 'tangan kanan-Nya'. Maha Suci Tuhan dan  Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka sekutukan."

                       وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَصَعِقَ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَمَنْ فِي الأرْضِ إِلا مَنْ شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ نُفِخَ فِيهِ أُخْرَى فَإِذَا هُمْ قِيَامٌ يَنْظُرُونَ (68
               Maksudnya :
"Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi, maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu (putusannya masing-masing)"
Firman Allah dalam sura سورة يس Yaa-Siin ayat 48-53 pula memperjelaskan lagi:


وَيَقُولُونَ مَتَى هَذَا الْوَعْدُ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ (48) مَا يَنْظُرُونَ إِلا صَيْحَةً وَاحِدَةً تَأْخُذُهُمْ وَهُمْ يَخِصِّمُونَ (49) فَلا يَسْتَطِيعُونَ تَوْصِيَةً وَلا إِلَى أَهْلِهِمْ يَرْجِعُونَ (50) وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَإِذَا هُمْ مِنَ الأجْدَاثِ إِلَى رَبِّهِمْ يَنْسِلُونَ (51) قَالُوا يَا وَيْلَنَا مَنْ بَعَثَنَا مِنْ مَرْقَدِنَا هَذَا مَا وَعَدَ الرَّحْمَنُ وَصَدَقَ الْمُرْسَلُونَ (52) إِنْ كَانَتْ إِلا صَيْحَةً وَاحِدَةً فَإِذَا هُمْ جَمِيعٌ لَدَيْنَا مُحْضَرُونَ (53
                                       Maksudnya : 
 " Dan mereka bertanya : Bilakah datangnya (hari dibangkitkan) yang dijanjikan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar?(48) 
Mereka tidak menunggu melainkan satu pekikan sahaja yang akan membinasakan mereka semasa mereka dalam keadaan leka bertengkar.(49)  
Maka dengan itu mereka tidak berpeluang membuat sebarang pesanan wasiat pun dan mereka tidak sempat kembali kepada keluarga mereka.(50) 
Dan ditiupkan sangkakala, maka semuanya segera bangkit keluar dari kubur masing-masing  (untuk) mengadap Tuhan mereka. (51) 
[Pada ketika itu] mereka [yang tidak percayakan hidup semula] berkata: Aduhai celakalah kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur [kubur] kami?. (Lalu dikatakan kepada mereka): Inilah ia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul-Nya.] (52)
Tidak adalah pekikan itu selain sekali pekikan sahaja, maka tiba-tiba mereka semua dikumpulkan kepada Kami.(53)
Perkara yang hampir sama ada diperjelaskan juga dalam سورة عبس‎‎
surah Abasa ayat 33-42  :
فَإِذَا جَاءَتِ الصَّاخَّةُ (33) يَوْمَ يَفِرُّ الْمَرْءُ مِنْ أَخِيهِ (34) وَأُمِّهِ وَأَبِيهِ (35) وَصَاحِبَتِهِ وَبَنِيهِ (36) لِكُلِّ امْرِئٍ مِنْهُمْ يَوْمَئِذٍ شَأْنٌ يُغْنِيهِ (37) وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ مُسْفِرَةٌ (38) ضَاحِكَةٌ مُسْتَبْشِرَةٌ (39) وَوُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ عَلَيْهَا غَبَرَةٌ (40) تَرْهَقُهَا قَتَرَةٌ (41) أُولَئِكَ هُمُ الْكَفَرَةُ الْفَجَرَةُ (42
                              Maksudnya :
 "Dan apabila datang suara yang memekakkan   (tiupan  sangkakala).(33) 
Pada hari ketika manusia lari dari saudaranya,(34) 
dan ibu dan bapanya,(35)  
dan isteri dan anak-anaknya. (36)
Setiap orang dari mereka pada hari itu mempunyai urusan yang cukup menyibukkannya.(37) 
Banyak muka pada hari itu berseri-seri, (38) 
tertawa gembira, (39)
dan banyak (pula) muka pada hari itu tertutup debu,(40) 
dan ditutup lagi oleh kegelapan.(41) 
Mereka itulah orang-orang kafir lagi durhaka."(42)
Sepantas manakah berlakunya kejadian kiamat dunia?  Persoalan ini dijawab Allah dalam Firman-Nya :
وَلِلَّهِ غَيْبُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَمَا أَمْرُ السَّاعَةِ إِلا كَلَمْحِ الْبَصَرِ أَوْ هُوَ أَقْرَبُ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ 
                            Maksudnya :
" Dan kepunyaan Allah-lah segala apa yang tersembunyi di langit dan di bumi. Tidak adalah kejadian kiamat itu, melainkan seperti sekelip mata atau lebih cepat (lagi). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu." 
           [Al-Quran سورة النحل‎‎ surah An-Nahl : 77]

  Dalam  سورة الواقعة  surah Al-Waaqi'ah : 1-6 Allah memberi peringatan :
           إِذَا وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ (1) لَيْسَ لِوَقْعَتِهَا كَاذِبَةٌ (2) خَافِضَةٌ رَافِعَةٌ (3) إِذَا رُجَّتِ الأرْضُ رَجًّا (4) وَبُسَّتِ الْجِبَالُ بَسًّا (5) فَكَانَتْ هَبَاءً مُنْبَثًّا (6 
                               Maksudnya :
" Apabila terjadi Hari Kiamat,(1) 
tidak seorang pun dapat berdusta tentang kejadiannya.(2) 
[Kejadian itu] merendahkan [satu golongan] dan meninggikan [golongan yang lain].(3)  
Apabila bumi digoncangkan sedahsyat-dahsyatnya,(4)
dan gunung-gunung dihancur luluhkan sehancur-hancurnya,(5) 
maka jadilah dia debu yang berterbangan,(6) 
 Antara huru-hara dan peristiwa yang amat dahsyat  berlaku pada Hari Kiamat ialah seperti yang dimaksudkan dalam سورة التكوير‎‎  surah At-Takwir ayat 1-14 :

Image result for ilustrasi kiamat dunia

إِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ (1) وَإِذَا النُّجُومُ انْكَدَرَتْ (2) وَإِذَا الْجِبَالُ سُيِّرَتْ (3) وَإِذَا الْعِشَارُ عُطِّلَتْ (4) وَإِذَا الْوُحُوشُ حُشِرَتْ (5) وَإِذَا الْبِحَارُ سُجِّرَتْ (6) وَإِذَا النُّفُوسُ زُوِّجَتْ (7) وَإِذَا الْمَوْءُودَةُ سُئِلَتْ (8) بِأَيِّ ذَنْبٍ قُتِلَتْ (9) وَإِذَا الصُّحُفُ نُشِرَتْ (10) وَإِذَا السَّمَاءُ كُشِطَتْ (11) وَإِذَا الْجَحِيمُ سُعِّرَتْ (12) وَإِذَا الْجَنَّةُ أُزْلِفَتْ (13) عَلِمَتْ نَفْسٌ مَا أَحْضَرَتْ (14
                             Maksudnya :
 " Apabila matahari digulung,(1)  
dan apabila bintang-bintang berjatuhan,(2)  
dan apabila gunung-gunung dihancurkan,(3)  
dan apabila unta-unta yang bunting ditinggalkan [tidak dihiraukan],(4) 
dan apabila binatang-binatang liar dikumpulkan (5) 
dan apabila lautan dijadikan meluap,(6) 
dan apabila roh-roh dipertemukan  [dengan tubuh jasad], (7) 
apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup- hidup  ditanya,(8) 
 kerana dosa apakah dia dibunuh,(9)
dan apabila catatan- catatan [amal perbuatan manusia] dibuka,(10) 
 dan apabila langit dilenyapkan,(11) 
 dan apabila Neraka Jahim dinyalakan,(12) 
 dan apabila syurga didekatkan,(13) 
maka setiap diri akan mengetahui apa yang telah dikerjakannya."(14)
Dalam surahسورة النمل  An-Naml ayat 87 diperingatkan juga suasana Hari Kiamat seperti yang dimaksudkan:
وَيَوْمَ يُنْفَخُ فِي الصُّورِ فَفَزِعَ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَمَنْ فِي الْأَرْضِ إِلَّا مَنْ شَاءَ اللَّهُ وَكُلٌّ أَتَوْهُ دَاخِرِينَ  
                                        Maksudnya :
"Dan (ingatlah) hari (ketika) ditiup sangkakala,maka terkejutlah segala yang di langit dan segala yang ada di bumi, kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Dan semua mereka datang 'mengadap-Nya' dengan merendahkan diri." 
 Peringatan Allah terhadap dahsyatnya suasana Hari Kiamat  terkandung juga di dalam surah الزلزلة Az-Zalzalah ayat 1-8 : 
إِذَا زُلْزِلَتِ الأرْضُ زِلْزَالَهَا (1) وَأَخْرَجَتِ الأرْضُ أَثْقَالَهَا (2) وَقَالَ الإنْسَانُ مَا لَهَا (3) يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا (4) بِأَنَّ رَبَّكَ أَوْحَى لَهَا (5) يَوْمَئِذٍ يَصْدُرُ النَّاسُ أَشْتَاتًا لِيُرَوْا أَعْمَالَهُمْ (6) فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (7) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (8 
                       Maksudnya :
"Apabila bumi digoncang dengan goncangannya (yang dahsyat). (1)
Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikeluarkannya).(2)
Dan manusia bertanya: Mengapa bumi (jadi begini?).(3) 
Pada hari itu bumi menceritakan beritanya.(4) 
Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya.(5) 
Pada hari itu manusia keluar dari kubur-kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaannya.(6) 
Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun nescaya dia akan melihat (balasan)nya.(7) 
Dan sesiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, nescaya akan melihat (balasan)nya."(8)
Apakah nilai makhluk Allah pada Hari Kiamat? Firman Allah dalam al-Quran     surah  سورة القارعة Al-Qaaqri'ah ayat 1-11 memberikan sedikit penjelsaan:
الْقَارِعَةُ (1) مَا الْقَارِعَةُ (2) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْقَارِعَةُ (3) يَوْمَ يَكُونُ النَّاسُ كَالْفَرَاشِ الْمَبْثُوثِ (4) وَتَكُونُ الْجِبَالُ كَالْعِهْنِ الْمَنْفُوشِ (5) فَأَمَّا مَنْ ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ (6) فَهُوَ فِي عِيشَةٍ رَاضِيَةٍ (7) وَأَمَّا مَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ (8) فَأُمُّهُ هَاوِيَةٌ (9) وَمَا أَدْرَاكَ مَا هِيَهْ (10) نَارٌ حَامِيَةٌ (11
                        Maksudnya :
"Hari Kiamat, (1) 
apakah Hari Kiamat itu? (2) 
Tahukah kamu apakah Hari Kiamat itu? (3) 
Pada hari itu manusia adalah seperti anai-anai yang bertebaran,(4) 
dan gunung-gunung adalah seperti bulu yang dihambur-hamburkan. (5) 
Dan adapun orang-orang yang berat timbangan (kebaikannya), (6) 
maka dia berada dalam kehidupan yang memuaskan.(7) 
Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikannya), (8) 
maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah.(9) 
Dan tahukah kamu apakah neraka Hawiyah itu? (10) 
(Iaitu) api yang sangat panas. (11)
Oleh sebab begitu dahsyatnya huru-hara yang akan berlaku pada Hari Kiamat besar dunia ini kelak Allah mengingatkan berulang-ulang kali di dalam al-Quran supaya manusia bersiap sedia untuk berhadapan dengannya dengan berusaha bersungguh-sungguh mencari ilmu yang hak, beramal salih dengan melakukan amal ibadat dan perkara-perkara yang sewajarnya dilakukan oleh orang yang beriman ketika masih hidup di dunia. 

Apabila berlaku Hari Kiamat kelak setiap diri manusia akan lebih mengutamakan dirinya sendiri ketika berhadapan dengan segala perkara yang tidak dapat diduga. Hal ini ada disebut di dalam سورة البقرة surah Al-Baqarah ayat 48 Allah berfirman: 
وَاتَّقُوا يَوْمًا لا تَجْزِي نَفْسٌ عَنْ نَفْسٍ شَيْئًا وَلا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفَاعَةٌ وَلا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلا هُمْ يُنْصَرُونَ 
                           Maksudnya :
" Dan jagalah dirimu dari (azab) hari (Kiamat, yang pada hari itu) seseorang tidak dapat membela orang lain walau sedikitpun; dan (begitu pula) tidak diterima syafa'at dan tebusan daripadanya, dan tidaklah mereka akan ditolong." 
Di dalam سورة المؤمن surah al-Mu'min ayat 59 Allah menegaskan lagi bahawa Hari Kiamat pasti akan datang sebagaimana yang dimaksudkan:
إِنَّ السَّاعَةَ لآتِيَةٌ لا رَيْبَ فِيهَا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يُؤْمِنُونَ 
                          Maksudnya :
"Sesungguhnya Hari Kiamat pasti akan datang, tidak ada keraguan tentangnya, akan tetapi kebanyakan manusia tiada beriman."
Ketegasan Allah yang berulang-ulang kali disebut di dalam al-Quran di samping banyak lagi huraian lebih lanjut yang terdapat dalam Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. adalah untuk memberi peringatan demi peringatan kepada umat manusia supaya bersiap sedia berhadapan dengan hari yang tidak ada tolok banding dahsyatnya yang akan menimpa seluruh alam semesta. Namun golongan manusia yang ingkar akan terus tertutup mata hatinya dan masih tetap tidak beriman serta memandang ringan terhadapnya. 
                                 
Terdapat banyak lagi ayat al-Quran yang menceritakan betapa dahsyat dan huru-haranya keadaan yang berlaku pada Hari Kiamat dunia yang dapat dirumuskan bahawa bumi akan digegar dengan goncangan yang amat kuat lagi amat dahsyat, gunung-ganang dan bukit-bukau hancur lebur menjadi debu berterbangan, langit terbelah dan segala bintang dibinasakan dan bermacam-macam hal lagi yang tidak dapat digambarkan melalui pemandangan mata dan akal fikiran logik manusia.

Berasaskan penjelasan ringkas ini setiap orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya hendaklah menolak sekeras-kerasnya jika terdapat sebarang ramalan daripada golongan atau beberapa orang manusia yang mendakwa diri mereka sebagai saintis tersohor dunia, pakar metamatik, pakar astronomi dan apa juga dakwaan-dakwaan lain yang mengatakan konon Hari Kiamat dunia akan berlakau pada hari, bulan dan tahun khusus.

Ramalan atau teori-teori mereka kononnya adalah bersandarkan pentafsiran simbul yang tertera dalam manuskrip lama, pentafsiran sejarah, formula sains dan perkiraan-perkiraan hasil ciptaan mereka menggunakan kod-kod komputer dan sebagainya. Sekiranya ada di antara orang Islam yang yakin dan percaya kepada ramalan-ramalan ini akan rosaklah aqidah keimanannya kerana menafikan apa yang diterangkan di dalam al- Quran dan Hadis- hadis Rasulullah s.a.w.. 

[ Catatan: Pada satu ketika dahulu wujud ramalan-ramalan berdasarkan kod-kod komputer bahawa dunia akan berhadapan dengan keadaan " kacau bilau" apabila menyambut tahun  baru 2000. Maka diwujudkan pula kod yang dikenali sebagai sistem Y2K oleh pereka pakar ramalan ini bagi mengatasi sebarang kemungkinan. Seluruh dunia berebut-rebut dan terpukau dengan sistem Y2K dengan mengeluarkan perbelanjaan yang amat besar untuk memperolehinya dengan tanggapan "tidak sanggup mengambil risiko" sekiranya ramalan-ramalan tersebut menjadi kenyataan. 

Ternyata semua ramalan tersebut meleset.  Siapakah yang meraih keuntungan besar dan siapa pula yang kerugian dan tertipu? Sekiranya hal duniawi pun manusia mudah tertipu bagaimana pula hal akhirat yang langsung di luar jangkauan ilmu pengetahuan manusia ?

Apabila Hari Kiamat dunia tidak juga berlaku seperti yang heboh diuar-uarkan seluruh dunia oleh golongan pakar ramalan tersebut, akan diberikan pula alasan-alasan yang munasabah dan logik pada akal manusia.

Maka senyaplah seketika kisah ramalan Hari Kiamat dunia ini setelah golongan tertentu yang mengambil kesempatan meraih keuntungan lumayan dalam pelbagai bidang perniagaan yang bersesuaian. Ataupun cerita mengenai Hari Kiamat ini menjadi bahan sindiran dan ejekan sebagai cerita lawak atau dongeng sahaja. Akhirnya golongan yang ingkar dan tidak beriman kepada hari akhirat akan terus mengingkari wujudnya Hari Kiamat dunia seperti yang diperjelaskan di dalam kitabullah dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w.]
  
Hendaklah sentiasa difahami dan ingati mempercayai Hari Kiamat adalah termasuk sebagai Hari Akhirat dan salah satu daripada dalam Rukun Iman yang enam perkara. Namun kepercayaan ini hendaklah bersandarkan kepada nas-nas yang sahih dan bukan daripada rekaan otak manusia yang mengingkari kebenaran al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. Membicarakan Hari Kiamat adalah merujuk kepada apa yang disebut di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. dan tidak boleh sekali-kali disamakan dengan membuat ramalan cuaca yang menggunakan kaedah saintifik yang dibantu oleh peralatan teknologi hasil ciptaan manusia yang dianggp tercanggih.

Sungguhpun di dalam nas ada menyebut bahawa Hari Kiamat dunia sudah 'sangat hampir' berdasarkan tanda-tanda yang disebutkan di dalam Hadis-hadis Rasulullah s.a.w.  tetapi kalimah "sudah sangat hampir" itu ialah persoalan MASA yang sangat subjektif untuk dipastikan kerana MASA adalah termasuk sebagai 'sesuatu' yang dijadikan Allah dan tertakluk kepada perintah dan kehendak Allah yang Qadim. 
Tidak ada sesiapa di kalangan makhluk Allah yang mengetahui sama sekali segala rahsia yang tertulis di Loh Mahfuz  melainkan Allah sahaja Yang Maha Mengetahui segala rahsia yang mengandungi hikmah amat tersembunyi.[ Hal ini ada di bicarakan dalam blog ini di bawah tajuk : Masa dan Tempat  Makhluk Allah.]

Apakah persiapan  untuk menghadapi Hari Kiamat dunia? Adakah wajar menghimpunkan barang-barang makanan dan segala keperluan hidup dan berusaha mencari tempat tinggal yang baru di bumi atau dunia lain seperti yang di lakukan oleh orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul? 

Kesemuanya ini adalah persangka dan tanggapan logik akal golongan manusia yang tidak beriman sahaja kerana hakikat sebenar yang akan berlaku pada Hari Kiamat dunia adalah tersangat dahsyat yang langsung tidak dapat difikir dan digambarkan oleh otak manusia kerana ia berlaku di luar hukum alam tabi'e.  Untuk memahami hal ini sila baca dan fahami apa yang dijelaskan di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. dan jangan sekali-kali dikhayalkan oleh andaian dan fantasi golongan manusia yang tidak beriman dan mengikut munasabah akal fikiran logik mereka.

Mencontohi apa yang berlaku kepada Nabi Noh a.s. yang berdo'a kepada Allah agar diselamatkan daripada ancaman, ejekan-ejekan dan penghinaan daripada kaumnya yang mengingkari seruannya, Allah telah mewahyukan bahawa kaumnya yang ingkar akan dibinasakan melalui banjir besar yang menenggelamkan semua bumi hingga setinggi gunung dan Nabi Noh telah diwahyukan agar membina kapal bahtera bagi menghadapi bencana besar ini.

Maka terselamatlah Nabi Noh a.s. dan pengikut-pengikutnya dari kalangan orang-orang mukmin yang beriman dan pasangan haiwan yang bersamanya dalam kapal bahtera dan binasalah semua kaumnya yang ingkar. Peristiwa ini adalah hal yang berlaku di dunia dan Allah Amat Memuliakan dan Mengasihi orang-orang mukmin dengan memberi perkhabaran awal sebelum berlakunya peristiwa besar tersebut dan menunjukkan cara terbaik untuk menyelamatkan diri ketika menghadapinya. 

Hal yang hampir serupa juga telah dikahbarkan terlebih awal mengenai Hari Kiamat dunia yang sangat dahsyat itu agar orang mukmin yang benar-benar beriman kepada Allah dan Rasul-Nya membuat persiapan awal menghadapinya.

Mudah-mudahan kita sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w. yang ditakdirkan Allah hidup pada abad akhir zaman ini dapat mengambil iktibar daripada peristiwa Khalifah Umar al-Khatab r.a. yang  jatuh sakit selama sebulan apabila pada suatu malam ketika dia sedang melakukan tinjauan rondaan malam di kota Madinah mendengar dan menghayati seorang sedang membaca al-Quran di dalam rumahnya surah سورة الطور Ath-Thuur pada ayat :
إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ لَوَاقِعٌ (7) مَا لَهُ مِنْ دَافِعٍ (8) يَوْمَ تَمُورُ السَّمَاءُ مَوْرًا  (9) وَتَسِيرُ الْجِبَالُ سَيْرًا (10) فَوَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِلْمُكَذِّبِينَ (11) الَّذِينَ هُمْ فِي خَوْضٍ يَلْعَبُونَ (12 
                               Maksudnya :
" Sesunguhnya azab Tuhanmu pasti terjadi,(7)  
tidak seoang pun yang dapat menolaknya, (8) 
pada hari ketika langit benar-benar bergoncang, (9) 
dan gunung benar-benar berjalan, (10) 
Maka kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan, (11)  
(iaitu) orang-orang yang bermain-main dalam kebatilan."(12)  
[Al-Quran  سورة الطور  surah Ath-Thuur : 7-12]                                               
Apakah persiapan yang wajar dilakukan?

Persiapan yang sewajarnya dilakukan oleh setiap diri orang mukmin dan mukminat ialah persediaan berhadapan dengan kiamat kecil yang pasti dihadapi oleh setiap diri manusia pada bila-bila masa iaitu Sakaratul-maut yang juga sangat dahsyat seperti yang dijelaskan dalam blog ini di bawah tajuk: [Bersediakah Anda Menghadapi Sakaratul-Maut? ].

Sakaratul-maut pasti menemui dan dialami setiap diri manusia sebagaimana pasti datangnya hari esok dan kedatangan waktu siang dan malam. Terlalu banyak ilmu yang wajar difahami mengenai Sakaratul-maut ini kerana ia menjadi penentu di manakah seseoarang itu akan ditempatkan apabila berada di permulaan alam akhirat iaitu di dalam kubur Alam Barzakh  dan apakah bentuk ujian dan balasan yang akan diterima apabila berhadapan dengan Fitnah Kubur yang amat menggerunkan kelak.

Memahami hal yang berlaku pada saat Sakaratul-maut ini jauh lebih bermanfaat daripada terpaut hati dan tergoda dengan ramalan-ramalan songsang daripada golongan yang tidak beriman dan mempersendakan kebenaran al-Quran dan  Rasulullah s.a.w yang diutuskan untuk menyampaikan peringatan kepada sekalian manusia dan jin. Saat Sakaratul-maut adalah pintu pertama bermulanya hari akhirat seseorang.

Kedatangannya "tersangat hampir" kerana setiap diri manusia dapat menghitung tarikh usianya dengan perkiraan jari masing-masing, tidak termasuk berbagai kemalangan maut atau terkena wabak jangkitan penyakit membawa maut di luar jangka yang boleh menimpanya pada bila-bila masa. Pada detik dan ketika ini pun ramai manusia sedang berjuang dengan "huru-hara" Sakaratul-maut apabila rohnya sudah sampai ke halkum tanpa diketahui oleh sesiapa kecuali diri dia sendiri.
Pada saat-saat terakhir yang paling genting dan kritikal ini jugalah tentera-tentera syiatan berusaha memperdayakan setiap diri manusia agar mati dalam kesesatan  mensyirikkan Allah dan mati di dalam kemaksiatan dan kekafiran.

Sudah pasti si mati tidak dapat menceritakan kepada sesiapa pun akan perihal dirinya berhadapan dengan Malaikat Maut dan keadaan yang amat dahsyat semasa Sakaratul-maut ini. Mudah-mudahan penjelasan ini dapat mencerahkan pemahaman kita mengenai berlakunya Hari Kiamat dunia dan terselamat daripada pemahaman-pemahaman yang boleh merosakkan aqidah keimanan.
                ********************************************
وَكَمْ أَهْلَكْنَا مِنْ قَرْيَةٍ بَطِرَتْ مَعِيشَتَهَا فَتِلْكَ مَسَاكِنُهُمْ لَمْ تُسْكَنْ مِنْ بَعْدِهِمْ إِلا قَلِيلا وَكُنَّا نَحْنُ الْوَارِثِينَ    
             Masudnya : 
"Dan berapa banyaknya (penduduk) negeri yang telah Kami binasakan, yang sudah bersenang-senang dalam kehidupannya; maka itulah tempat kediaman mereka yang tiada didiami (lagi) sesudah mereka, kecuali sebahagian kecil. Dan Kami adalah Pewaris (nya)."
                     [Al-Quran سورة القصص surah al-Qashash : 58]

                    ***************************************
وَيَوْمَ نُسَيِّرُ الْجِبَالَ وَتَرَى الأرْضَ بَارِزَةً وَحَشَرْنَاهُمْ فَلَمْ نُغَادِرْ مِنْهُمْ أَحَدًا 
                      Maksudnya : 
"Dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan melihat bumi itu datar dan Kami kumpulkan seluruh manusia, dan tidak Kami tinggalkan seorang pun dari mereka."
                              [Al-Quran surah سُوۡرَةُ الکهف  Al-Kahfi : 47 ]

                    **************************************

عَنْ أَبِي سَعِيْد الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَراً فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ اْلإِيْمَانِ
[رواه مسلم]                             
                     Maksudnya :
"Dari Abu Sa’id Al Khudri radiallahuanhu berkata : Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : Siapa yang melihat kemungkaran maka rubahlah dengan tangannya, jika tidak mampu maka rubahlah dengan lisannya, jika tidak mampu maka (tolaklah) dengan hatinya dan hal tersebut adalah selemah-lemahnya iman."
                                    (Riwayat Muslim)








مخ الدعاء في الايمان

Sambungan daripada كـِتَابُ اَسْمَاءُ اللهِ الْحُسْنَى كتاب مخ الدعاء في الايمان تأليف الأستاذ الحاج محمد اسماعيل بن...